Presiden RI, Ir. H Joko Widodo Peringatan Hari Lahir Pancasila 1 Juni 2023 Secara Virtual

PALANGKA RAYA – www.liputankalteng.id ll Sekretaris Daerah Nuryakin mewakili Gubernur didampingi sejumlah anggota Forkopimda serta ASN di lingkup Sekretariat Daerah Provinsi Kalimantan Tengah, mengikuti secara virtual upacara peringatan Hari Lahir Pancasila tahun 2023 di Aula Jayang Tingang, Kamis (01/06/2023).

Pada peringatan Hari Lahir Pancasila Tahun 2023 ini, Presiden Republik Indonesia Joko Widodo menjadi Inspektur upacara  yang
dipusatkan di Lapangan Selatan Monas, Jakarta.

Dalam amanatnya, Presiden Joko Widodo yang mengenakan pakaian adat Nusantara menyampaikan bahwa di tengah krisis, Indonesia menjadi salah satu dari sedikit negara yang berhasil menjaga stabilitas ekonomi, sosial dan politik. “Inflasi terkendali, investasi tumbuh, lapangan kerja bertambah. Ini adalah sumbangsih seluruh anak bangsa berkat persatuan dan gotong royong, Indonesia semakin dipercaya dunia. Semua itu pondasinya adalah ideologi Pancasila, yang diwariskan Presiden pertama Ir. Sukarno,” ungkap Presiden.

Ia meneruskan, ideologi Pancasila harus terus dipegang teguh untuk memperkokoh bangsa. “Personel pemerintah bisa berganti tapi perjuangan tak boleh berhenti,” tegas Presiden.

Presiden pun mengemukakan, sebagai negara besar, Indonesia harus duduk sejajar dengan bangsa lain, siap berkerjasama dan siap memimpin. “Kita ingin berkolaborasi dengan negara manapun, menjadi titik temu dan jembatan perbedaan – perbedaan di dunia. Inilah Indonesia, yang tidak dapat didikte oleh siapapun dan negara manapun namun siap berkontribusi bagi dunia,” ucapnya.

Lebih lanjut Presiden menerangkan ideologi Pancasila, membuat kepemimpinan Indonesia diterima dan diakui dunia. “Pesidensi G20 dan Keketuaan ASEAN, Pancasila bukan hanya utama untuk Indonesia tapi relevan untuk dunia,” terang Presiden.

Toleransi, persatuan dan gotong royong adalah kunci membangun bangsa yang kokoh. Untuk itu Presiden mengajak seluruh komponen bangsa untuk menolak ekstrimisme, politisasi identitas dan politisasi agama. “Mari kita menyambut pesta demokrasi dengan sukacita, memegang teguh nilai Pancasila, memperjuangkan Indonesia Maju dan berwibawa di kancah dunia,” pungkasnya.

Sementara itu Sekda Nuryakin di hadapan media usai mengikuti upacara menyampaikan nilai-nilai Pancasila terlah menjiwai falsafah  yang digali dari kehidupan masyarakat Kalimantan Tengah yaitu falsafah Huma Betang.

( Redaksi)

SUMBER: ( BIRO ADPIM )

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button