Berhasil Ungkap Kasus Mafia Tanah, Menteri ATR, BPN RI Apresiasi Kinerja Polda Kalteng

PALANGKA RAYA – www.liputankalteng.id || Menteri Agraria Dan Tata Ruang [ATR] atau Badan Pertanahan Nasional (BPN) Marsekal Purn. Hadi Tjahjanto memberikan apresiasi kepada Polda Kalteng karena berhasil mengungkap kasus mafia tanah di Palangka Raya, Provinsi Kalimantan Tengah.

Hal tersebut disampaikan mantan Panglima TNI saat berkunjung ke Mapolda Kalteng, Jumat [24/03/2023] sekitarĀ  Sekitar pukul 09.30 WIB.

Menteri ATR, BPN didampingi Gubernur Kalteng H. Sugianto Sabran, Kapolda Kalteng Irjen Pol. Drs. Nanang Avianto, M.Si.,Kajati Kalteng Pathor Rahman , S.H.,M.H.,Danrem 102 / Panju Panjung Brigjen TNI Bayu Permana, dan Ketua DPRD Wiyatno, S.P., menyampaikan konferensi pers di hadapan insan pers terkait penanganan kasus mafia tanah.

Dalam kesempatan tersebut Menteri ATR, Kepala BPN menyampaikan ucapan terima kasih dan apresiasi yang setinggi –
tingginya kepada jajaran Polda Kalteng, Kejaksaan Tinggi Kalteng, dan Kanwil ATR, BPN Kalteng yang telah bersinergi dengan baik untuk mengungkap kasus mafia tanah dengan modus memalsukan surat Verklaring No 23 Tahun 1960.

“Saya berharap sinergi dan kolaborasi yang sudah baik antara Polda, Kejati, pemerintah daerah, dan Kanwil ATR, BPN agar terus dijaga dan ditingkatkan kedepannya agar permasalahan mafia tanah yang masih banyak di pelosok dapat segera ditindak lanjuti secara serius,” ujarnya.

Lebih lanjut, ia menambahkan bahwa keberhasilan pengungkapan kasus mafia tanah ini merupakan bukti keseriusan dan konsistensi Kementrian ATR, BPN bersama aparat penegak hukum dalam memerangi dan memberantas mafia tanah.

“Mari kita bersama-sama memerangi mafia tanah, kita tutup ruang mafia tanah dengan memelihara tanda batas dan memanfaatkan tanah sesuai dengan peruntukannya, sehingga melalui partisipasi masyarakat dan kolaborasi yang efektif kita mampu memberantas mafia tanah sampai ke akar-akarnya,” ajaknya.

Sementara itu Kapolda Kalteng melalui Dirreskrimum Kombes Pol. Faisal F. Napitupulu, S.H.,M.H.,menambahkan bahwa untuk tindak pidana pemalsuan Surat Verklaring yang dilakukan oleh tersangka MGS telah ditetapkan statusnya menjadi P.21 [dua satu] atau berkas dinyatakan lengkap oleh kejaksaan.

“Melalui ketetapan P.21 [dua satu] tersebut, perkara yang dimaksud akan disidangkan di pengadilan untuk mengadili tersangka atas nama MGS,” tutupnya.

[ Red / Hms ]

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button